Saturday, July 31, 2010

Doyan Manjat

Malam ini tiba-tiba ingin mencatatkan kegemaran lawas yang sejak dua minggu lal dilakoni lagi, yaitu panjat memanjat.

Dulu, kata mbahku... kataku deng.... aku itu doyan manjat n lompat. Alhasil semua pohon jambu habis dipanjat, termasuk mohon cengkeh, juga pohon kopi. Jadi gak heran kalo persentase menangis waktu kecil juga banyak tejadi gara-gara jatuh krn gagal memanjat.

Tidk hanya mahkluk hidup yang doyan dipanjat, tapi.... tangga di bendungan yang tinggi itu juga dipanjat, tidak ketinggalan juga kamar mandi tat kala kuncinya error. Kalau masalah pagar, emang udah bawaan kal ya doyan lompatin pagar tetangga n pagar pura :D -- menyenangkan emang.... ^^

Kegemaranku memanjat dan melompat pun mulai pupus pada tanggal 1 Maret 2003. Aku parno dan trauma. Aku takut dan aku lari ketika dihadapkan pada kegiatan panjat memanjat n lompat melompat. Kasian diriku.... tapi untungnya syaraf badung masih nyala, sehingga tak ketinggalan 2 minggu yang lalu pagar Candi Sewu dipanjat gara-gara nyari jalan pintas... piss Mas..... qiqiqiqiqiqi.... Dan minggu lalu, jaring2 setinggi 10 meter akhirnya dipanjat juga, meski kehilangan energi di tengah jalan. Tapi bisa juga melompat, meski tak sukses 100%. But at least masih berani tuk melakoninya.

Memanjat pohon lebih nikmat daripada memanjat gedung atau tangga, krn banyak cabang tempat melompat dan berpegangan... hap hap hap...

Namun.... meski aku dari orok doyan panjat memanjat n lompat melompat, aku masih lebih seneng jalan jauh n lari. Nikmat rasanyo.... hilang beban n berat kepalo.... hidup teraso enteng dibuatnyo... ah.... senangnya aku punya hobby atletik.... dan mendapat kesempatan jadi atlet.... Thank You My Lord... Love U always :)

-putu-

1 comment:

Shri Danu D. P (I W Sudarma) said...

N dari sononyo jugo dah biasa memanjat tangga mistis & spiritual...makanyo sampai bisa spt sekarang ini...full of ulitimate vision...._/\_